Yuk Kenali Figure Maurits Kafiar, Salah Satu Pelindung Tanah Surga yang Jatuh Kebumi

Wulandari Astiani

Terdiri dari sekitar 1.500 pulau dan pulau-pulau kecil di Papua Barat, Raja Ampat terletak di pusat Segitiga Terumbu Karang, yang secara luas diakui sebagai laut yang setara dengan hutan hujan Amazon. Tapi kepulauan di dalam kepulauan ini lebih dari sekadar surga laut. Berkat kedekatannya dengan pulau New Guinea, hutan Raja Ampat memiliki sejumlah spesies spektakuler yang tidak dapat ditemukan di tempat lain di Indonesia, termasuk burung cendrawasih flamboyan dan marsupial yang luar biasa.

Tidak seperti kebanyakan terumbu karang di Raja Ampat, pulau-pulau berhutannya menikmati perlindungan nominal dari berbagai ancaman termasuk perdagangan satwa liar ilegal dan penggundulan hutan, yang membahayakan masa depan spesies yang bergantung pada hutan.

Sejak 2014, Fauna & Flora International (FFI) telah bekerja dengan masyarakat untuk merancang kegiatan mata pencaharian berkelanjutan yang kompatibel dengan perlindungan hutan dan satwa liar. Seseorang bernama Maurits Kafiar telah memainkan peran penting dalam upaya tersebut.

Maurits Kafiar – yang baru-baru ini dinobatkan sebagai Pahlawan Konservasi 2021 oleh Disney Conservation Fund – tumbuh sebagai bagian dari suku asli di Papua. Seleranya yang tak terpuaskan untuk belajar tentang lanskap dan satwa liar Indonesia membawanya menjadi salah satu pemandu pengamatan burung terkemuka di Papua Barat. Sejak bergabung dengan Program Indonesia FFI sebagai petugas keanekaragaman hayati dan mata pencaharian, Maurits telah menjadi pelopor berpengaruh dalam pengembangan program ekowisata terestrial Raja Ampat dan inisiatif konservasi berbasis masyarakat yang melestarikan spesies dan menghormati kearifan lokal.

Jabatan resminya – Koordinator Pemberdayaan Masyarakat Adat dan Penataan Ruang – tidak dapat membatasinya melakukan keadilan terhadap pentingnya peran yang dimainkannya secara lebih luas. Maurits menjadi seorang pelindung untuk pulau yang sering disebut sebagai Surga Kecil yang Jatuh ke Bumi ini. Keingintahuannya yang luas, kepribadian yang ramah, dan keterampilan bercerita yang alami menjadikannya guru yang disegani, sementara pendekatannya yang penuh perhatian dan inklusif terhadap pemecahan masalah meminimalkan gesekan dan menemukan solusi yang saling menguntungkan bagi semua orang.

Sejak 2016, Maurits telah membantu FFI mengurangi perburuan burung di Cagar Alam Pulau Waigeo-Raja Ampat hingga lebih dari 80%, mendapatkan dukungan dari 22 kampung setempat untuk melindungi hutan dan melarang perburuan burung, memfasilitasi rencana pembangunan berkelanjutan bersama masyarakat dan bahkan menginspirasi pemburu burung menjadi pelindung burung.

Bagaimana anda terlibat dalam konservasi?

Saya adalah pemandu birdwatching di Papua Barat dan terlibat dalam kegiatan ekowisata burung di beberapa daerah berbeda di Provinsi Papua. Melalui pekerjaan ini, saya mulai mempelajari semua tentang nama-nama spesies burung, perilakunya dan habitatnya. Semakin saya bekerja dengan burung, semakin saya menyadari betapa pentingnya melindungi burung dan habitat hutannya, jadi saya memutuskan untuk terlibat dalam konservasi.

Mengapa penting untuk melibatkan masyarakat adat dalam konservasi keanekaragaman hayati?

Di Papua, hampir setiap jengkal tanah adalah tanah ulayat, sehingga sangat penting untuk melibatkan masyarakat adat dalam setiap sistem pengelolaan konservasi. Jika kita ingin inisiatif konservasi berhasil, kita harus secara aktif melibatkan masyarakat adat dan mendapatkan dukungan mereka.

Bagaimana anda melibatkan masyarakat di Raja Ampat dalam inisiatif konservasi?

Kami secara aktif mendorong masyarakat untuk terlibat dalam penelitian keanekaragaman hayati. Kami melakukan patroli hutan bersama masyarakat untuk mendeteksi ancaman dan mencatat serta mengidentifikasi spesies, khususnya burung. Kami juga bekerja sama dengan mereka untuk memetakan tanah adat dan memahami penggunaan tradisionalnya. Ini adalah partisipasi masyarakat secara maksimal.

Apa yang anda anggap sebagai bagian terpenting dari pekerjaan anda dan mengapa?

Bagian terpenting dari pekerjaan saya adalah bekerja dengan masyarakat untuk memastikan pengelolaan hutan di tingkat desa selaras dengan pengelolaan di tingkat pemerintah, sehingga hutan dapat dikelola secara efektif.

Saran apa yang akan anda berikan kepada seseorang yang ingin terlibat dalam konservasi di Raja Ampat?

 Anda harus bekerja dengan hati anda. Anda harus berpikiran terbuka dan mendedikasikan waktu, pikiran, dan energi anda untuk pekerjaan ini. Dan selalu pertahankan senyummu.

Apa pelajaran terpenting yang telah anda pelajari dari alam?

Hal paling berharga yang saya pelajari adalah bahwa saya menyatu dengan alam, dan karena itu saya dapat lebih memahami tentang perilaku hewan.

Apa spesies burung favorit anda dan mengapa?

Favorit saya adalah Burung Cendrawasih dan Burung Namdur (Bowerbird). Mereka memiliki karakteristik yang sama dan saya suka melihat perilaku bersolek dan aktivitas menari mereka setiap pagi. Itu selalu mengingatkan saya pada semangat dan kasih sayang kehidupan.

 

Editor: Editor Pararta

artikel terbaru